Sunday, January 31, 2010

Kita dahulu, sekarang dan akan datang?

Bismillahirrahmanirrahim…

Alhamdulillah, kaifa halukum?

Moga Allah memelihara kita semua dan dirahmati-Nya.
Sudah hampir dua tahun zaman persekolahan saya tinggalkan. Sekolah? Ya…bermula dengan…
1)Tadika Al-Husna,Paka
2)Sekolah Rendah Islam Al-Amin,Kemaman
3)Sekolah Menengah Islam Al-Amin, Kemaman
4)Sekolah Menengah Islam Hidayah,Johor….

Sekarang, menuntut di IPT….waktu yang agak mencabar. Pelbagai perkara baru yang dihadapi. Betullah apa yang sering diungkap oleh alumni2 sekolah dulu…. “time sekolah ni…kutip sebanyak mungkin ilmu(dari pelbagai segi) yang ada”. Ilmu2 yang diambil itulah bekalan untuk menghadapi di dunia luar.Saya akui, sedikit sebanyak ilmu2 tersebut sangat berguna dan membantu.

"العلم بلا عمل كالشجر بلا ثمر"
(Ilmu tanpa amal umpama pokok tanpa buah)

Terlintas di fikiran kata2… “Di IPT nanti memang tujuan utama kita adalah untuk belajar,tp…proses tarbiyyah juga perlu diteruskan”. Sememangnya kelihatan agak sukar untuk seimbangkan antara dua keperluan ini maka, di sini mujahadah diri sangat penting.Ya… Sangat penting ditambah pula dengan ujian2 yang mendatang.

"لا يكلف الله نفسا إلا وسعها"
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”
(Al-Baqarah:286)

Walauapapun sekolah kita dahulu, atau diri kita….


SIAPAKAH SAYA , ANDA , KITA PADA MASA SEKARANG DAN AKAN DATANG?

"إن الله لا يغير ما بقوم حتى يغيروا ما بأنفسهم"
"Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri”
(Ar-Ra’ad:11)

Berdasarkan dalil di atas mari kita koreksi diri atau muhasabah kembali diri kita. Jika sebelum ini kita seorang yang bersifat negative, maka perlu ada keinginan serta usaha untuk berubah menjadi seorang yang lebih positif. Pedulikan pandangan orang lain, Ianya memang memeritkan disindir,diumpat,diperlekeh.. tapi, hasilnya dikemudian hari, i.Allah sangat menguntungkan terutamanya apabila kita mampu meraih redha Allah…yang bisa membawa ke Syurga.

MATA HATI

Pandangan mata selalu menipu
Pandangan akal selalu tersalah
Pandangan nafsu selalu melulu
Pandangan hati itu yang hakiki
(kalau hati itu bersih)

Hati kalau terlalu bersih, pandangannya akan menembusi hijab
Hati jika sudah bersih,firasatnya tepat kehendak Allah
Tapi hati bila dikotori, bisikannya bukan lagi kebenaran

Hati tempat jatuhnya pandangan Allah
Jasad lahir, tumpuan manusia
Utamakanlah pandangan Allah daripada pandangan manusia
(HIJJAZ)

Kitalah yang menentukan siapa diri kita. Lakukanlah perubahan secara berperingkat tetapi berterusan semoga kita terus istiqamah dengan perubahan yang dilakukan.Ingatlah, sesungguhnya kita semua sangat diperlukan di dunia ini untuk meneruskan da’wah(menyeru kepada Allah). Nak berda’wah? Mampu ke? Da’wah ini pelbagai cara,menunjukkan peribadi akhlak yang mulia juga merupakan salah satu cara da’wah kerana ia mampu menarik orang lain tertarik untuk mendekati seterusnya menjadikan Islam sebagai satu cara hidup .Renunglah Kalamullah ini:

"ياأيها الذين ءامنوا إن تنصروا الله ينصركم ويثبت أقدامكم"
“Wahai orang2 yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”
(Muhammad : 7)

Sesungguhnya Allah Maha Pengasih dan Maha Pemurah,Alhamdulillah…
Semoga hari2 mendatang lebih baik dari yang sebelumnya
Islam itu cantik bukan? Setiap apa yang berlaku itu pasti ada hikmah dan pengajaran disebaliknya jika kita berfikir.

*Jom kita perbaiki diri!

>>> December 2009

1 comment:

  1. Keep ur momentoum... (btul ke eja?) 1 Perkongsian yg menarik.

    ReplyDelete